1 Desember 2022

Citranews Indonesia

Berani , Kritis Dan Membangun

Korban Jiwa akibat Banjir Jakarta semakin bertambah

2 min read
JAKARTA,Citranewsindonesia – Banjir yang melanda
Jakarta sepekan ini, telah menelan sekurangnya 11 korban jiwa, per Senin (20/1/2014). Data tersebut berasal dari Badan Penanggulangan Bencana
Daerah DKI Jakarta.

“Korban tersebar di empat wilayah Jakarta,”
kata Kepala Seksi Pengendalian BPBD DKI Jakarta Basuki Rakhmat, kepada
wartawan, di Jakarta, Senin. Data tersebut terhitung sejak Minggu
(12/1/2014). Basuki mengatakan data terakhir masih terus dihitung dan
belum masuk ke dalam daftar yang dia paparkan.

BPBD DKI
mengimbau warga di kawasan terdampak banjir untuk berhati-hati dan
segera mengungsi ke tempat yang lebih aman. Saat ini, tercatat 63.958
warga Jakarta mengungsi, tersebar di 293 lokasi pengungsian di 97
kelurahan terdampak banjir.

Berikut adalah data para korban meninggal tersebut:
– H Masri (76) warga Kelurahan Bidara Cina, Jakarta Timur, meninggal karena sakit.
– Hidayat (35) warga Kelurahan Kampung Melayu, Jakarta Timur, meninggal karena sakit.
– Asep (27) warga Kelurahan Bintaro, Jakarta Selatan, meninggal karena terpeleset dan kemudian tenggelam.
– Fatimah (5) warga Kelurahan Duri Kosambi, Jakarta Barat, meninggal akibat terperosok di saluran air.
– Zulfikar (22) warga Cipinang Besar Utara Jakarta Timur, meninggal karena terseret arus deras Kali Ciliwung
– Supoyo (44) warga Kelurahan Kebon Bawang, Jakarta Utara, meninggal karena tersengat listrik di rumahnya.
– Abdul Azis (42) warga Kampung Melayu, Jakarta Timur, meninggal karena tenggelam dan memiliki riwayat epilepsi.
– Kosum (62) warga Kampung Melayu, Jakarta Timur, meninggal karena terseret arus banjir.
– Rahmat (60) warga Pademangan Barat, Jakarta Utara, meninggal karena tersengat listrik.
– Ijul (17), meninggal terseret arus.
– Anonim, berusia sekitar 25 tahun, meninggal karena tersengat listrik di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Di luar data itu, masih ada dua jenazah lain yang ditemukan pada Senin petang. Dua jenazah itu adalah:
– Wijayanto (40) meninggal karena hanyut di Kali Pesanggrahan dan ditemukan di Kali Intercon Jakarta Barat.

Zikri Arokah Romadhon (16), warga Jalan Kramat Raya, RT 01/02, Lubang
Buaya, Cipayung, Jakarta Timur, ditemukan meninggal di Kali Sunter.
  
Data
juga tidak mencatat empat anak-anak di Bekasi yang terseret banjir di
Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, pada Sabtu
(18/1/2014). Mereka hanyut dan ditemukan terpisah di Kali Sasak Tiga
hingga Kali CBL, Senin.

“Korban bernama Agung (13), Gilang Maulana (13), Fajar Ricon (14),
dan Gilar Satria Nugroho (14), mereka warga Kampung Sasak Tiga, Desa
Tridaya Sakti, Tambun Selatan,” ujar petugas Binmas Polsek Tambun Aiptu W
Kartawijaya, di Bekasi, Senin. Meski masuk wilayah administrasi Jawa
Barat, banjir Bekasi merupakan satu “paket” dengan banjir Jakarta. [Walas]

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Subscribe for notification